12 Tahun Menjanda dan Alami KDRT, Yuni Shara Mengaku Tak Bisa Orgaasme, Begini Penjelasan Sekksolog

Pengakuan Yuni Shara saat berbincang dengan Deddy Corbuzier bahwa dirinya tidak pernah mengalami orgasme saat melakukan hubungan ranjang dengan pasangan menjadi pembicaraan banyak orang.

Sekksolog Zoya Amirin menuturkan bahwa orgasmenya perempuan tidak dipengaruhi oleh ukuran kelamin laki-laki.

Sponsored Ad

Zoya dengan tegas membantah teori yang menyebut bahwa ukuran penis laki-laki yang besar dan panjang dapat memuaskan pasangannya. Ia menjabarkan, titik rangsang perempuan adalah g-spot dan kliitoris yang, sebetulnya, bisa tersentuh oleh kelamin pria yang tidak berukuran panjang.

“Sekumpulan titik titik (g-spot) di dalam liang vaggina itu letaknya kira-kira 5 sampai 7 cm di dalam. Itu yang menyebabkan kenapa laki-laki nggak perlu manjang-manjangin penis sebenarnya,” tutur Zoya Amirin kepada JawaPos.com.

Sponsored Ad

Karenanya, menurut Zoya, para pria yang memiliki ukuran kelamin mini sebetulnya tak perlu merasa minder. “Karena dari ukuran paling mini 10 cm gitu sebenarnya sudah cukup untuk merangsang g-spot. Nggak usah terlalu besar juga. Selama diameternya 49 milimeter sampai 56 milimeter itu sudah cukup. Yang penting harus keras,” imbuhnya.

Sponsored Ad

Zoya mengatakan, hasil penelitian menunjukkan sekitar 60 persen perempuan di dunia memang tidak mengalami orgasme saat melakukan hubungan suami-istri. Jika laki-laki disimbolkan dengan api, maka perempuan seperti air. Ketika melakukan hubungan sekks, butuh proses panjang untuk membakar gairah perempuan supaya memperoleh kenikmatan ketika bercinta.

Sebagai seorang sekksolog, Zoya sangat tidak setuju jika perempuan disunat. Karena prosesi sunat akan membuat kliitoris terpotong sehingga perempuan dipastikan susah mendapatkan orgasme ketika melakukan aktivitas sekksual dengan pasangannya.

Sponsored Ad

“Kami tidak pernah setuju sebagai seorang sekksolog ataupun para feminim, perempuan disunat. Kenapa tidak setuju? Karena ini bagian tubuh perempuan. Kalau laki-laki disunat karena memang kulitnya dibuang supaya bersih. Kalau perempuan sebenarnya tidak boleh disunat karena tidak ada manfaatnya untuk kesehatan,” paparnya.

Sponsored Ad

Terkait pengakuan Yuni Shara yang baru bisa mendapatkan orgasme dengan menggunakan alat bantu sekks, Zoya membenarkan bahwa getaran yang teratur pada seEx toys memang terkadang lebih mudah membuat perempuan untuk mengalami orgasme.

“Banyak perempuan lebih bisa merasakan orgasme dengan seEx toys karena getarannya yang teratur. Tapi laki-laki tidak harus terintimidasi dengan seEx toys karena ia cuma benda, bukan manusia. Sementara bercinta dengan pasangan membuatnya lebih bounding,” tandasnya.


Sumber: fajar.co.id

Kamu Mungkin Suka