Dianggap Pro LGBT, Acara Nobar 'Kucumbu Tubuh Indahku' Dibubarkan FPI, Ini Kata Sang Sutradara

Pemutaran film 'Kucumbu Tubuh Indahku' di Bandar Lampung, Selasa (12/11/2019), dibubarkan paksa ormas Front Pembela Islam (FPI). Film garapan Garin Nugroho itu diduga menyimpang dari kaidah Islam karena dinilai mengandung unsur poornografi dan LGBT.

Sponsored Ad

Nonton bareng film 'Kucumbu Tubuh Indahku' itu digelar di gedung Dewan Kesenian Lampung (DKL), kawasan PKOR Way Halim, Bandar Lampung, oleh Klub Nonton Lampung. Baru diputar 30 menit, FPI masuk dan berteriak agar para penonton bubar dan panitia menghentikan film tersebut.

Garin Nugroho akhirnya angkat suara mengenai pemberhentian film nya itu. Meskipun belum mengetahuinya secara jelas, ia menilai seharusnya sikap arogan tersebut tidak seharusnya ada.

Sponsored Ad

"Kalau saya yang di Semarang saya lawan. Kalau di Lampung nggak ada saya, saya mau ngapain?," ujar Garin Nugroho saat dihubungi wartawan, Rabu (13/11/2019).

Sponsored Ad

Garin Nugroho menyebut, film 'Kucumbu Tubuh Indahku' telah lulus sensor dan aman untuk ditonton. Ia merasa tidak bersalah telah membuat film itu karena dijalaninya seduai prosedur.

Sponsored Ad

"Film itu telah lulus sensor, jadi sebenarnya penutupan itu memalukan pemerintah, karena saya telah melakukan pekerjaan sesuai prosedur hukum kan, jadi sebenarnya pemerintah sangat dipermalukan, bukan saya," sambungnya.

Garin Nugroho berharap pemerintah bisa bersikap tegas terhadap oknum-oknum yang bersikap arogan dan melanggar hukum seperti itu.

Sumber: detik.com

Kamu Mungkin Suka